Kita Masih Berbohong Tentang Teater Islami.

Posted by Tukya Labels:

Saya bukan ahli dalam bidang teater. Saya juga tidak ada ilmu teater, apa lagi tentang falsafah, dasar dan lain-lain lagi. Bagaimanapun saya penggemar teater dan pernah terlibat dengan satu dua teater.

Saya beragama Islam tetapi tidaklah dalam ilmu ini. Sekadar mengetahui sedikit sebanyak hukum haram halal, harus dan makruh, maka saya rasa saya mampu meletakkan apakah ianya haram, halal,sunat, makruh dalam tindakan manusia mahupun diri sendiri dalam hidup budaya seharian.

Maka apabila dikatakan Islam itu syumul, saya rasa saya tidaklah jahil apabila membawa persoalan teater ini kepada lengkungan hukum walaupun saya tidak ada tauliah atau saya bukan mufti.



Sabri Yunus dalam teater Menunggu Kata Dari Tuhan, karya Dinsman.


Ketika teater MENUNGGU KATA DARI TUHAN (MKDT) pertama kali di pentaskan di dalam masjid, saya sebagai moderatornya malam itu tanpa segan silu dan takut telah mendakwa bahawa inilah teater yang pertama kali di pentas di dalam masjid (Masjid Batu, Permatang Pauh Pulau Pinang-kira-kira bulan Jun 2009)

Saya tidak menamakan MKDT sebagai teater Islam tetapi bersetuju dengan penulis dan pengarahnya sebagai teater yang dinukilkan dari hadis Nabi.

Hanya dua buah lampu, satu bangku panjang sekadar boleh tidur, di sisi satu bangku untuk Sani Sudin menepuk gendang sebagai muzik latar. Backdropnya hanya ruang imam ketika solat, dinding masjid.

Di depan para jemaah duduk bersila. Di ruang sebelah kanan, ruang Muslimah yang turut sama menonton.Mereka duduk berasingan, tidak bercampur.

Maka selepas persembahan, diperkukuhkan lagi dengan ceramah pendek tentang hadis Kaab bin Malik, di mana tercetusnya hadis tersebut oleh Ustaz Halim Nasir.

Malam itu seperti bersepakat, inilah teater Islami, teater yang berjiwa Islam apabila mendapat pengkuham huraian hadis Kaab bin Malik. Pada hal malam itu tidak ada sarjana teater, pengulas dan pengkritik yang berautoriti tentang teater atau mana-mana pensyarah universiti untuk melebalkan ia sebuah teater bersifat Islam.

Lebih kurang dua tiga minggu persembahan itu, saya sekali lagi menjadi moderetor teater MKDT di Masjid Gombak, Kuala Lumpur. Di sana saya mendakwa kepada penonton, jika jemaah mendengar bacaan kitab hadis tentang Kaab bin Malik dari tuan guru, anda hanya diberitahu betapa Kaab menjadi manusia serba salah dan rasa bersalah dan akhirnya bertaubat. Kemudiannya sekali lagi di hotel Paragon, Johor Baharu atas jemputan LKIM, begitu juga kata saya.

Tetapi apabila anda menonton teater ini anda sekaligus mendengar, melihat dan turut merasai kegelisahan Kaab, taubat Kaab, cucuran air mata Kaab, gelisah resah kerana diboikot dan akhirnya merasa betapa Allah itu pengampun. Semuanya anda dapat melihat dan merasai, tidak seperti mendengar bacaan kitab, anda hanya mendengar dan mehami.

Saya memberitahu hal ini kerana ingin mendakwa, inilah dia teater Islami dalam tahun 2009 yang saya temui. MKDT yang dianggap teater Islami ini sudah melebar pementasannya di seluruh negara dan ia teater yang paling ramai penontonnya jika dikali persembahan dengan penonton yang hadir. Jika di Istana Budaya, paling ramai 1000 untuk dua minggu berturut-turut, menjadikan jumlah 14,000( tidak semua teater) tetapi MKDT, sekali dipentas paling sedikit 500 dan kini sudah melebihi 50 kali persembahan. Ini bererti 25,000 penonton.

Islaminya teater MKDT kerana ia diterima dan dapat disesuaikan dari semua sudut, termasuk hukum yang tidak perlu diragui dan dibahaskan. Tidak ada unsur khilaf dalam teater ini. Terntunya Dinsman selaku penulis dan pengarahnya berkemampuan menterjemahkan kehalalan sebagai sebuah teater apabila diteaterkan yang bersih dari segala yang tidak halal.

Pertama pelakonnya dan imejnya. Kedua pakaian pelakon. Ketiga dialog. Keempat latar. Kelima lighting. Keenam muzik. Ketujuh penonton.

Rasanya saya tidak perlu menurunkan hujah kehalalan ketujuh perkara di atas. Sebagai contoh, pakaian watak Kaab, sepanjang persembahan ia tidak menampakan aurat sedangkan aurat dari hukum Islam dianggap penting dalam sosial.

Teater kedua yang agak solid dengan kehendak peraturan agama dan ia boleh digolongkan sebagai teater yang berunsur agama ialah PEMAIN REBAB karya Rahimidin Zahari.

Dua kali saya melihat persembahan teater ini. Walaupun PR ini tidak diangkat dari Qur`an dan Hadis Nabi tetapi persoalan dan ciri-ciri seperti yang saya sebut di dalam teater MKDT terdapat di dalamnya. Watak tunggal yang memakai seluar, ia masih menutup aurat. Ia tidak disokong oleh unsur haram., misalnya.

Lalu saya teringat ketika saya menontot teater hebat buah tangan seorang Sasterawan Negara yang bertajuk MANA SETANGGINYA. Kehebatan teater ini merangkumi semua aspek, termasuk kerana ia dipentaskan di Istana Budaya.

Ramai pengkritik, pengulas menamakan teater itu teater berunsur Islami dan ada yang terus menamakan teater Islami. Apakah ia benar?

Sebenarnya ia hanya sebuah skrip teater berunsur Islami. Kehebatan penulis teater ini tidak boleh diragui, malah hasrat dan falsafah yang dituang melalui skrip itu kukuh dan kuat sifat Islamnya.

Tapi sebuah teater bukan sekadar skrip. Sebuah teater yang lengkap ialah ketika mana ia dipersembahkan melalui pementasan. Tak kiralah pengarahnya dan penukang-penukang yang lain, baik di depan atau di belakang pentas bukan penulisnya sendiri. Maka hasilnya penonton yang menonton, ialah persembahan dipentas itu, bukan hanya membaca skrip.

Tidak ada sifat Islami dan agama di dalamnya telah dicabar, dikoyak dan tidak dipeduli. Maka apabila kita membaca kritikan, ulasan ternyata dakwaan mereka hanyalah pura-pura, sengaja-sengaja dan tidak merujuk kepada kehalalan hukum yang sangat nyata.

Ambil saja contoh. Pertama pelakon. Bersihkah pelakon-pekalon dari segi hukum? Sama ada pakaian atau perwatakan? Pelakon yang merupakan watak penasihat itu sendiri, ia tidak terjaga dari segi adap auratnya. Malah ketika melihat watak, persepsi penonton tidak melihat ia sebagai watak teater Mana Setangginya, sebaliknya ia sebagai pelakon yang penuh kontrovesi.

Berterbangan dewa dan pari-pari. Apakah itu juga watak-watak Islami jika mahu diangkat sebagai teater Islami? Apakah apabila ia menjadi sebuah persembahan teater, segala macam unsur boleh dijelmakan asalkan ia memperkuat persembahan teater itu tanpa mengambil kira apakah penjelmaan begitu sesuai dengan kehalalan dan keharaman dari segi Islam jika ia mahu dinamakan sebagai teater Islam?

Banyak lagi teater-teater yang dianggap sebagai teater berunsur Islam, tetapi ia hanya wujud dalam kritikan, ulasan yang sangat tidak berpada-pada dan tidak mengambil kira dasar hukum halal haram. Mereka menganggap teater hanyalah teater dan apabila diulang sebut perkataan Allah, Muhamad maka itu sudah dianggap sebagai teater Islami.

Begitu secara rengkas. Kita sebenarnya masih jauh untuk masuk ke dalam lengkungan teater Islami. Sebabnya kerana sehingga sekarang kita tidak pernah berbahas mencari dasar dan hala tuju, teater yang bagaimana yang dikatakan teater Islami. Kita masih berbohong tentang teater Islami. Kita masih hanyut ingin menjadi orang atau aktivis budaya tapi tidak mahu menjenguk kepada agama.

Ia sama saja dengan budaya pakaian yang kononnya bercorak Islami. Kita wujudkan busana Islami, tetapi yang memakainya tidak Islami.

---------------------------------
-Sila ikuti tulisan ini dalam majalah PENTAS Januari-Mac 2010 terbitan Istana Budaya.

6 comments:

  1. elmaaniq

    http://delimasakti.blogspot.com/2009/08/teater-persembahan-berdasarkan-hadis.html

  1. syahrul (UiTM)

    Saya bersetuju MKDT sebuah pementasan teater Islami.

  1. NASSURY IBRAHIM

    Setuju

  1. Anonymous

    The louis vuitton fashion house is well known for its world class and excellent style. This French fashion designer produces many types of louis vuitton handbags and totes, and also many other kind of items. Though Louis Vuitton 2010 are considered one of the much Collection Beach Caba by replicates, getting the real thing is an awesome experience.

  1. Ahmad Fakhri

    Ana baru selesai membaca buku terbaru karangan saudara Riduan Mohd Nor yang bertajuk Memoir Tragedi Memali. Ana berharap tragedi berdarah itu dapat di teaterkan atau difilemkan supaya sejarah yang benar itu tidak dapat dilupakan. Mungkin saudara sendiri boleh menjadi penulis skripnya dan berganding bahu dengan penulis muda Faisla Tehrani.

  1. longge

    http://blogwatch.co.za/hermesheels/
    http://hermesheels.blogge.no/
    http://www.edisonnation.com/users/hermesheels
    http://halqa.com/hermesheels/
    http://hermesheels.insanejournal.com/
    http://www.itsworthsaying.com/hermesheels
    http://hermesheels.inube.com/blog/
    http://www.gotkidsnetwork.com/6670/blog/
    http://blog.studyquest.net/blog/1493
    http://hermesheels.mysexylog.com/